MASJID AT-TAQWA BALAPAN KESATRIAN YOGYAKARTA

MASJID AT-TAQWA Terletak di Balapan Kesatrian Kelurahan Kelitren Kecamatan Gondokusuman Yogyakarta Telephon: (0274) 546760 Email: mattaqwa@yahoo.co.id No Rekening Untuk BerInfaq: Bank Sariah Mandiri: 030 705 3501 AN: Muhammad Rivai QQ Wasito

Senin, 06 Juli 2009

PROPOSAL RENOVASI MASJID

PROPOSAL

Renovasi Masjid At-Taqwa

Balapan Kesatrian Yogyakarta

A. LATAR BELAKANG

Eksistensi Masjid sebagai bagian dari sebuah lembaga yang paling dekat dengan masyarakat tidak dapat melepaskan diri dari tanggungjawab untuk mengantisipasi kebutuhan masyarakat dan pemerintah dalam rangka meningkatkan kualitas kehidupan dalam konteks pembangunan nasional secara utuh. Masjid merupakan bagian internal dalam masyarakat yang punya peran dalam sistem pendidikan islam dan nasional. Secara keseluruhan Masjid merupakan bagian yang tidak mungkin mengisolasikan diri dari perubahan–perubahan paradigma, konsep, visi, dan orientasi dalam rangka mencetak masyarakat madani (civil society) agar memiliki competitive adventage, daya saing yang handal dan tangguh, memiliki kemampuan dan ketrampilan, etos kerja, sikap dan motivasi untuk berpartisipasi aktif, aktualisasi serta resistensi pada zaman globalisasi yang sarat tantangan. Terlebih dalam konteks Indonesia yang saat ini diterpa krisis multidimensional, yang kemudian membawa efek negatif dalam historisitas kemanusiaan.

Masjid memiliki peran strategis dan krusial dalam mendukung dan bahkan mempercepat pembentukan masyrakat demokratis dan berkeadaban, yang menjadi salah satu karakter terpenting masyarakat Indonesia. Berdasarkan hal tersebut akuntabilitas masjid yang ada ditengah-tengah masyarakat harus mencerminkan kualitas yang dihasilkan. Baik progam kerja maupun kondisi jama’ah agar dapat berfikir kedepan untuk mempersiapkan kebutuhan generasi keilmuan dan praktisi sosial-keagamaan yang akan datang (next generation) bukan sekedar mempertahankan status quo seperti yang kebanyakan dicapai zaman sekarang.

Apabila kita memperhatikan perkembangan masyarakat disekitar kita ataupun dalam lingkup yang lebih luas dalam suatu bangsa dan wilayah kemanusiaan khususnya di indonesia dari masa kemasa, maka akan terlihat dengan jelas kaitan kehadiran rumah ibadah khususnya masjid dengan pergolakan dan perkembangan masyarakat sekitarnya. Berbagai gejolak dan perubahan masyarakat menjadi lebih jelas apabila kita mencari latar belakang kehadiran masjid tersebut.

Pada masa era pembangunan yang secara serentak dan besar-besaran ini, dapat kita temukan keterkaitan dinamika masjid sebagai pusat ibadah dan hidup manusia-manusia yang menamakan dirinya muslim dengan perubahan perkembangan dan semangat membangun diri dan lingkungan hidupnya. Ketika upaya membangkitkan semangat membangun perlu digalakkan, maka tidak jarang dari mimbar dan serambi masjid berkumandang ajakan dan dorongan yang bukan saja berhenti pada sekedar ajakan namun hal itu terkait dengan bentuk-bentuk pelaksanaan perintah wahyu Allah yang lewat khotib diterjemahkan kedalam rumusan yang operasional bagi jama’ah.

Perubahan dan perkembangan masyarakat itu menjadi hampir tidak pernah terlepas dari perhatian masjid sebagai tempat bergantungnya pemeluk islam dalam upaya menterjemahkan ajaran-ajaran Allah kedalam kehidupan sosialnya sebab masjid bukan hanya sekedar tempat kegiatan ritual-sosial semata, tetapi juga merupakan salah satu simbol terjelas dari eksistensi islam. Hal terpenting fungsi masjid dalam masyarakat yaitu upaya memberikan dampak yang cukup serius terhadap pola berfikir, bersikap dan berbudaya, juga menjadi suplemen bagi kuttab dimana pendidikan diselenggarakan untuk lapisan masyarakat umum dan menyeluruh.

Kesadaran akan pertumbuhan masjid seperti demikian itu lalu mendorong kepada sikap praktis luwes namun peka terhadap masalah lingkungan yang bergerak, berkembang dan berubah. Bahkan sejalan dengan fungsinya sudah semestinya apabila masjid justru mampu memberi gambaran yang jelas kepada masyarakatnya pada masa yang akan datang dengan berbagai kunci-kunci jawaban, dan tidak sebaliknya yang terjadi. Oleh karena itu keberadaan masjid yang representatif pada suatu daerah atau wilayah akan mempunyai nilai strategis dalam mempersiapkan masyarakat sejalan dengan tujuan pembangunan Nasional dan juga pembangunan daerah.

Namun demikian dilihat dari perkembangan dan perubahan masyarakat muslim yang berada di wilayah Balapan Kesatrian dan sekitarnya, sarana peribadatan yang berupa masjid yaitu masjid At-Taqwa Balapan sudah tidak mampu menampung banyaknya jama’ah. Hal ini di sebabkan kesadaran masyarakat muslim akan pengamalan ajaran agama islam semakin meningkat, baik kualitas maupun kuantitasnya. Peningkatan kualitas dapat dilihat dari intensitas kegiatan peribadatan yang semakin semarak, sholat jama’ah, ta’lim, pengajian dan TPA (taman pendidikan al-Qur’an) yang tidak pernah sepi. Sedangkan peningkatan kuantitas disebabkan lajunya muslim urban dari luar daerah yang melanjutkan studynya pada beberapa perguruan tinggi yang dekat keberadaannya dengan masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian. Sementara itu sarana fisik pada masjid At-Taqwa sangat kurang memadai, hal ini sangat terasa tatkala pelaksanaan Sholat wajib lima waktu, sholat Jum’at, TPA (taman pendidikan al-Qur’an) dan kegiatan Ramadhan yang mana masjid sudah tidak dapat menampung jumlah jama’ah yang datang. Maka dengan demikian pembangunan masjid yang berupa perluasan serambi dan gedung sekretariat menjadi dua lantai diharapkan mampu menampung segala aktivitas sosial keagamaan bagi jama’ah.

Dari kondisi obyektif diatas, segenap panitia pelaksana kegiatan pembangunan / renovasi Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta bermaksud untuk membangun dan Memperluas serambi dan gedung sekretariat menjadi dua lantai.

B. DASAR KEGIATAN

1. Qs. At-Taubah : 108




Artinya :

.......Sesungguh- nya mesjid yang didirikan atas dasar taqwa (mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. Di dalamnya mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

2. Qs. At-Taubah : 18




Artinya :

Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.

3. Qs. Muhammad : 7




Artinya :

Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.

C. MAKSUD DAN TUJUAN

a. Maksud

Proposal ini dimaksudkan untuk menyampaikan informasi, memohon bantuan dan dukungan moril dan materiil kepada masyarakat umum dan kaum muslimin dan kaum muslimat khususnya tentang apa yang menjadi niat kami dalam upaya meningkatkan kualitas dan kuantitas keimanan serta ketaqwaan kita kepada Allah SWT. Dengan pembangunan (Renovasi) Masjid At-Taqwa yang memadai.

b. Tujuan

Ø Menambah sarana dan prasarana ibadah Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta agar lebih lengkap dan memadai.

Ø Meningkatkan peran dan fungsi masjid dalam rangka pelaksanaan ibadah dan kegiatan peningkatan pengetahuan di Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta.

Ø Membantu jalanya ketertiban dan kedisiplinan dalam melakukan ibadah di Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta.

Ø Setelah masyarakat mengetahui apa yang menjadi niat kami, diharapkan dengan tulus ikhlas mau mendukung terwujudnya bangunan Masjid At-Taqwa yang memadai untuk melaksanakan ibadah di Balapan Kesatrian Yogyakarta.

D. MANFAAT

Ø Sarana dan prasarana di Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta akan lebih mencukupi dan memadai.

Ø Dapat mendukung dan meningkatkan peran dan fungsi masjid dalam rangka pelaksanaan ibadah sekaligus peningkatan pengetahuan dalam rangka pembinaan kehidupan kemasyarakatan di sekitar Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta.

Ø Dapat menciptakan berlangsungnya ketertiban dan kedisiplinan dalam melaksanakan ibadah (tidak antri, gaduh, kurang kondusif karena minim dan terbatasnya fasilitas atau tempat).

E. NAMA KEGIATAN

Kegiatan ini merupakan program kerja panitia pelaksana kegiatan pembangunan / renovasi serambi dan gedung sekretariat Masjid At-Taqwa yang berlokasikan di Balapan Kesatrian Yogyakarta bernama : “Proposal Pembangunan / Renovasi Serambi dan Gedung sekretariat Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta”.

F. BENTUK KEGIATAN

Kegiatan pembanguanan / renovasi ini adalah dalam bentuk pengadaan sarana dan prasarana ibadah yang menunjang yang saat ini sangat dibutuhkan dan harus segera diadakan erat kaitannya dengan kuantitas dan kualitas jama’ah dalam melaksanakan ibadah dan mendalami pengetahuan pendidikan agama secara mandiri maupun terbimbing di Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta. Sarana dan prasarana tersebut meliputi: Perluasan serambi dan Pembagunan Gedung sekretariat menjadi 2 (dua) lantai Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta.

G. WAKTU PELAKSANAAN

Pengadaan sarana dan prasarana ibadah yang berupa perluasan serambi masjid dan pembagunan gedung sekretariat menjadi 2 (dua) lantai di Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta ini akan direalisasikan secara bertahap, yang akan direalisasikan selama kurang lebih dalam kurun waktu tiga tahun dari tahun 2009 – Akhir tahun 2012.

H. RENCANA ANGGARAN BIAYA KEGIATAN

(Terlampir)

I. DENAH BANGUNAN

(Terlampir)

J. PELAKSANA KEGIATAN

Panitia Pelaksana Kegiatan Pembangunan / Renovasi Serambi dan gedung sekretariat Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta ( Terlampir )

K. KHATIMAH

Demikian proposal Pembangunan Masjid At-Taqwa ini kami susun, semoga Allah senantiasa memberikan jalan kepada kita semua untuk meningkatkan amal ibadah kita, amin. Dan segala sesuatu yang belum disebutkan dalam proposal kegiatan ini insya Allah akan disempurnakan kemudian.

Yogyakarta 16 Juni 2009

Panitia Pembangunan / Renovasi

Masjid At-Taqwa Balapan Kesatrian Yogyakarta

Ketua,

Moe’allip

Sekretaris,

Agus Priyanto, S. Pd.

Mengetahui,

Ketua RW XIV Balapan

Dr. H. Suharyono, M. Sc.

Ketua Takmir Masjid At - Taqwa

Drs. Suyanto


Lampiran 1

SUSUNAN PANITIA PEMBANGUNAN

MASJID AT-TAQWA

BALAPAN KESATRIAN YOGYAKARTA

PELINDUNG : ALLAH SWT

STEARING COMMITTEE (SC)

Penanggungjawab : Dewan Syura Masjid At Taqwa

Bapak Ollot Sadjiman

Bapak Soekarman

Bapak H. Soekeni

Bapak Soemarno

Bapak Kaderi

Bapak Djemingoen

ORGANIZZING COMMITTEE (OC)

Ketua : Bapak Moe’allip

Wakil Ketua : Drs. Suyanto dan Dr. Suharyono

Sekretaris : Bapak Agus Priyanto

Aris Budianto

Bendahara : Wasito, S.Sos. I

Bapak Muhammad Rifa’i

SEKSI-SEKSI

1. SEKSI DANA DAN USAHA

Koord : Bapak Purwadi

Anggota : Bapak Habibullah

Bapak Sidik

Bapak Men

Bapak Sapto Harjono

Bapak Bambang

Bapak Parimin

Bapak Sobirin

2. SEKSI PELAKSANA

Endro Sujatmiko, S.H.

3. SEKSI PUBDEKDOK

Bapak Bocky

4. SEKSI PERLENGKAPAN

Koord : Estu Muh Dwi Admoko

Anggota : Shahibul Arifin

Qudsiyanto

5. SEKSI HUMAS

Koord : Hari

Anggota : Ilyas Iskandar

Aris Budianto

Fathul Mujib


Lampiran 2

Nomor : 03/Sek – Pan-Renov-MATQ/VII/2009

Lamp : -

Hal : Undangan Rapat

Kepada

Yth. Bpk /Saudara

………………………….

Di

Yogyakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Segala puji bagi Allah SWT, yang telah memberikan Rahmat dan Hidayah – Nya kepada kita semua, sehingga kita masih diberikan kesehatan dan kesempatan di dalam menegakkan agama - Nya. Sholawat dan salam tak lupa pula selalu kita haturkan kepada junjungan kita nabi Muhammad SAW, yang kita nantikan syafa’atnya di hari kiamat nanti.

Dalam rangka untuk kelancaran perencanaan kegiatan renovasi serambi dan sekretariat masjid, maka kami panitia renovasi Masjid at-Taqwa Balapan Ksatrian Jogjakarta, bermaksud mengadakan ”Pembicaraan dan koordinasi seputar Kegiatan tersebut”. Oleh karenannya kami dengan sangat hormat mengharapkan kehadiran Bapak/Saudara untuk menghadiri kegiatan tersebut yang Insya Allah akan kami laksanakan pada :

Hari / Tgl : Sabtu, 04 Juli 2009

Waktu : 19.30 ( Ba’da Isya ) – Selesai

Tempat : Serambi Masjid At – Taqwa.

Acara : Koordinasi perencanaan kegiatan pembangunan (renovasi) serambi dan sekretariat masjid At-Taqwa Balapan Ksatrian Jogjakarta

Demikian surat Undangan ini kami sampaikan, semoga menjadi perhatian dan dapat memenuhi undangan kami. Akhirnya kami ucapkan Jaza Kumullahu Khoiron Katsiro.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Yogyakarta, 03 Juli 2009

Ketua,

Moe’allip

Sekretaris,

Agus Priyanto, S. Pd


Label:

1 Komentar:

  • Pada 16 Agustus 2009 09.47 , Blogger Yeir Aryo mengatakan...

    Udah dapat berapa dananya ?
    Terus maju pantang munudr yah !
    Insya Allah saya mendukung dari jauh.

    Yerry A. Achmad

     

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda